Mesin Pencari

Promo Prooposal Serba 1 Juta

Selasa, 24 November 2009

Tingkat Kekenyalan Udang

Kekenyalan udang sebagai salah satu indicator kondisi udang merupakan faktor yang sangat menentukan keberhasilan suatu proses budidaya terutama pada kualitas udang yang akan dihasilkan, sehingga secara tidak langsung akan berpengaruh pula terhadap harga jualnya.

Secara sederhana tingkat kekenyalan udang dapat diartikan sebagai kemampuan tubuh udang (bagian antara cangkang/kulit dengan daging) untuk kembali ke bentuk semula setelah mendapat daya tekan dari luar. Tingkat kekenyalan udang juga dapat diidentikan dengan “gemuk” atau “kurusnya” suatu udang karena faktor ini terkait erat dengan tingkat konsumsi pakan dari udang itu sendiri.

Secara praktis tingkat kekenyalan udang dapat diketahui dengan cara menekan tubuh udang menggunakan ibu jari dan telunjuk dan kemudian tekanan tersebut dilepaskan. Melalui cara ini maka dapat ditentukan tingkat kekenyalan dan kondisi udang pada saat itu. Tingkat kekenyalan udang secara umum dapat dikelompokkan menjadi 3 kategori, yaitu:
  1. Keropos, pada tingkatan ini udang dalam kondisi “sangat kurus” dan dapat dikategorikan pada kondisi parah. Pada kondisi ini jika kita menekan tubuh udang, maka akan terasa ada rongga antara cangkang/kulit dengan daging udang dan ada kecenderungan cangkang tersebut tidak/lama kembali ke bentuk semula. Jika sebagian besar populasi udang di dalam tambak memiliki kondisi yang sama, maka dapat dikatakan bahwa udang di dalam tambak tersebut pada kondisi yang parah. Kondisi seperti ini jika tidak segera ditangani dapat menyebabkan penurunan kepadatan populasi udang yang cukup drastis, karena udang yang sudah keropos relative rentan terhadap penyakit selain itu juga dapat memicu kanibalisme antar udang di dalam tambak tersebut.

  2. Sedang, pada tingkatan ini udang dalam kondisi “kurus”. Pada kondisi ini jika kita menekan tubuh udang, maka akan terasa kulit/cangkang dan daging udang menyatu tetapi dalam kondisi kurang liat. Jika sebagian besar populasi udang di dalam tambak memiliki kondisi yang sama, maka dapat dikatakan bahwa udang di dalam tambak tersebut pada kondisi sedang.

  3. Kenyal, pada tingkatan ini udang dalam kondisi “gemuk”. Pada kondisi ini jika kita menekan tubuh udang, maka akan terasa kulit/cangkang dan daging udang terasa sangat liat. Jika sebagian besar populasi udang di dalam tambak memiliki kondisi yang sama, maka dapat dikatakan bahwa udang di dalam tambak tersebut pada kondisi bagus.
Sebagai upaya memperoleh tingkat kekenyalan udang yang ideal sebaiknya program pakan yang diterapkan mengikuti tingkat kebutuhan pakan dari udang itu sendiri. Program pakan yang terlalu ketat akan dapat mengakibatkan udang keropos. Sebaliknya program pakan yang terlalu berlebihan dapat menyebabkan udang dalam kondisi “gemuk” meskipun bagus bagi udang tapi dapat mengakibatkan over feeding yang memicu penimbunan sisa pakan di dasar tambak dan jika kondisi seperti ini dibiarkan terlalu lama, maka dapat menimbulkan masalah bagi udang itu sendiri.

Pengamatan yang cermat terhadap kondisi udang pada saat mengecek pakan di anco dan pada saat sampling rutin merupakan salah satu alternative kegiatan yang dapat dilakukan untuk mengendalikan tingkat kekenyalan udang dengan program pakan yang diterapkan (terkait dengan Food Conversion Ratio). Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka kondisi yang paling ideal adalah udang dalam kondisi “gemuk” dengan program pakan yang masih terkendali sesuai dengan tingkat kebutuhan udang.

Anda menyukai artikel ini, silakan klik tombol oranye ini Subscribe in a reader

Artikel Terkait :

  1. Keseragaman udang dan Alternatif Pengelolaannya
  2. Tingkat Keseragaman Udang
  3. Kenali Kualitas Pakan Udang Anda Secara Praktis
  4. Parameter Praktis Kualitas pakan Udang
  5. Bagaimana Mencapai Nilai FCR (Food Conversion Ratio) Secara Optimal
  6. Jangan Terperangkap Target FCR (Food Conversion Ratio)
  7. Pakan Buatan Untuk Udang
  8. Program Pakan Udang
  9. Frekuensi Pakan
  10. Program Pengelolaan Pakan Udang 02 - Penentuan Jenis Pakan (Pakan Alami)
  11. Program Pengelolaan Pakan Udang 01 - Latar Belakang
  12. Proses Tebar Benur 01 - Latar Belakang
  13. Kecerahan Perairan Tambak – 03 – Indikator Pada Udang
  14. Kecerahan Perairan Tambak – 02 –Tingkat Kecerahan
  15. Kecerahan Perairan Tambak - 01- Latar Belakang
  16. Warna Air Tambak – 03 – Kriteria Warna Air
  17. Warna Air Tambak – 02 – Aspek Analisis
  18. Warna Air Tambak - 01 - Dasar Pemikiran
  19. Kondisi Dasar Tambak – 03 - Dasar Pertimbangan
  20. Kondisi Dasar Tambak – 02 - Metode Pengamatan
  21. Kondisi Dasar Tambak - 01 - Latar Belakang

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar