Mesin Pencari

Promo Prooposal Serba 1 Juta

Minggu, 05 Juni 2011

Berita Budidaya Bulan Ini - 10

Titik Terang Produksi Udang
Sumber: Trobos
Fokus meningkatkan skala usaha petambak tradisonal menjadi semi-intensif, dan menjadikannya sebagai faktor penyumbang utama angka produksi udang nasional.

Meski sedikit, angka produksi udang nasional mengalami peningkatan. Data yang dikeluarkan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyebut kinerja udang tanah air naik 2,6 % dari 338.060 ton pada 2009 menjadi 352.600 ton pada 2010. Kenaikan ini diklaim sebagai prestasi, pasalnya angka ini jauh lebih baik ketimbang kinerja 2009 yang produksinya negatif 30 % dari produksi 2008.

Setelah hampir 3 tahun terakhir produksi udang nasional tertatih-tatih akibat terbelenggu penyakit, memasuki 2011 titik terang mulai tampak. Rilis laporan NOAA (National Oceanic and Atmospheric Administration) Fisheries juga menunjukkan rapor biru ekspor udang Indonesia ke Amerika Serikat. Pada Januari 2011 volume ekspor mencapai 6.042 MT (Metrik Ton) 18,4 % lebih banyak ketimbang Januari 2010 yang 5.091 MT. Meski belum setinggi angka ekspor pada Januari 2009 yang mencapai 6.608 MT, setidaknya peningkatan ini bisa jadi awal tren positif produksi udang sepanjang 2011.

Menurut Ketua Umum Shrimp Club Indonesia (SCI), Iwan Sutanto, geliat produksi ini salah satunya dipicu harga udang yang membaik sejak akhir 2010. Harga udang vannamei di tingkat petambak naik antara Rp 10.000 sampai Rp 12.000 per kg-nya. Kenaikan harga yang terjadi sejak akhir September sampai Desember 2010 tersebut berlaku untuk semua ukuran.
Iwan menggambarkan, untuk udang vannamei size atau ukuran 40 (1 kg isi 40 udang) misalnya, harganya naik dari Rp 55.000 per kg menjadi Rp 68.000 per kg. Tidak heran jika saat ini para petambak anggota SCI mengejar pada size 40 (pemeliharaan sekitar 145 hari) yang tadinya size 50 (pemeliharaan sekitar 125 hari), dengan harapan harga jual lebih tinggi.

“Petambak kian bergairah untuk meningkatkan produksi melihat harga udang yang tinggi itu,” kata Iwan kepada TROBOS belum lama ini melalui sambungan telpon. Gambarannya, lanjut Iwan, produksi udang grup SCI pada 2010 mencapai 130 ribu ton atau naik sekitar 20 % dari 2009. Jumlah produksi itu berasal dari 500 anggota SCI yang mengelola lahan tambak total sekitar 11 ribu hektar tersebar di wilayah Lampung, Jawa Timur, Sumatera Utara, Sumbawa, dan Sulawesi Selatan.

Masih menurut Iwan, kenaikan harga yang cukup tajam ini disebabkan adanya permintaan udang yang terus meningkat. Sementara produksi relatif lambat peningkatannya. Kondisi lingkungan yang kian menurun dan ancaman penyakit memaksa petambak mengerem tingkat kepadatan udang di tambaknya. “Padat tebar benur yang dulu 150 sampai 170 ekor/m2 kini berhati-hati di kisaran 100 sampai 120 ekor/m2,” ungkap Iwan.

Sumber: Trobos

1 komentar: